Contoh Nasehat untuk Anak Laki Laki Menantu dari Mertua

Walimah.InfoNasehat untuk anak laki laki yang berperan sebagai menantu di dalam rumah. Kata nasehat untuk anak ini membuat hati menjadi teriris, melihat kenyataan banyaknya masalah antara menantu dan mertua.

Nasehat yang terdiri dari kata2 nasehat penyejuk hati bisa membuat kebencian menjadi keakraban. Ibu yang merelakan anak perempuannya mencintai orang lain yang mungkin baru beberapa tahun dikenalnya. Itulah takdir. Nasehat untuk anak laki laki yang kelak juga akan merasakan menjadi mertua.

Nasehat Untuk Anak Laki laki

Wahai menantuku,

Aku hanyalah seorang ibu yang ingin berbicara atas nama diriku sendiri dengan melihat putriku sebagai istrimu, dan engkau sebagai menantuku.

Bila engkau membaca pesan ini, semoga engkau melihat pula bayang wajah ibumu yang telah mengandung dan melahirkanmu, berdiri tepat dihadapanmu.

Wahai menantuku,

Engkau imam dunia akhirat untuk putriku. Bukankah engkau juga akan membawanya hingga ke baka?

nasehat untuk anak laki laki

Nasehat untuk anak laki laki

Wahai menantuku,

Bila ada kelemahan dari istrimu dan seribu lagi keburukan yang dilakukannya akibat kelemahan dan juga kekurangan darinya, itu menjadi tugasmu untuk mendidiknya sekarang dan bukan lagi tugasku.

Wahai menantuku,

Bukankah engkau sebagai suaminya yang harus melindunginya dengan rasa aman untuk putriku? Maka berikanlah keteduhan bagi jiwanya.

Engkau adalah seorang suami yang diberikan amanah untuk mendampingi putriku, maka bersabarlah terhadap istrimu dan tetaplah bersikap lemah lembut padanya. Maka sayangi dan peliharalah istrimu dengan jalan Allah.

Wahai menantuku,

Maka selamatkanlah istrimu dari perbuatan dosa-dosa kecil maupun besar. Bukankah nantipun engkau akan ditanya tentang tanggung jawab bagaimana kau mengurus mereka dan mengajarkan mereka amal-amal.

Amal yang memasukkan ke dalam Surga untuk bisa dilalui oleh yang harus kau bawa serta? Dan pertanyaan itu akan ditujukan padamu wahai menantuku, bukan padaku lagi.

Wahai menantuku,

Engkau diijinkan untuk menghukum istrimu apabila engkau melihat dari haqmu yang dilalaikan olehnya akan tetapi wahai menantuku.

Hukumlah putriku sewajarnya namun janganlah engkau menghukuminya dengan mengenai wajahnya dan jangan pula menyentuh tubuhnya hingga meninggalkan jejak luka padanya.

Janganlah menghardiknya dengan kasar dan umpatan yang merendahkan seolah engkau turut menistakan dirimu sendiri sebab ia itu ialah pakaian dari dirimu.

Wahai menantuku,

Aku titipkan putriku padamu buatlah dia tersenyum menuju Surga atas bimbingan darimu.

25 Oktober 2013 – Artikel Ustadz Ferry Nasution dari Salam Dakwah.

Istri bukanlah bidadari dan suami juga bukan malaikat jadi misal ada salah itu wajar karena keduanya adalah manusia biasa yang pernah salah dan keliru.

Inpirasi Apa yang Kau dapat Kak? Ada Pertanyaan?