Keanehan Dalam Proses Aqiqah Tetangga

Ketika amalan sunnah dicampuri amalan amalan Bid’ah,
jadinya cuman ‘Nyamari’..

contoh bab Aqiqoh,
dilaksanakan dengan sistem selapanan…

sampai keyakinan dalam selapanan dipakai
bahka kaki kambingnya bagian bawah nggak boleh di ‘plathok’
hanya boleh di kuliti daging dan kulitnya.

bagaimana menjalankan aqiqah sesuai sunnah nabi

nyamarinya??
1. Ini amalan jadinya nyontoh amalan siapa? rasulullah apa rosul lainnya?
2. Status sembelihannya, ini murni untuk aqiqah atau untuk nanti dagingnya dipakai buat ‘syarat’ pas kenduri / kepungan / selamatannya? mengapa sampe ada ‘pemisahan’ mana daging yang ‘untuk keduren’ dan mana yang ‘ndak boleh’ ?
3. Status kehalalan dagingnya? daging yang disembelih bukan semata – mata dipersembahkan untuk Allah, diragukan kehalalannya (kalau ndak mau disebut haram). Mengapa saat proses sembelihan ada pisang, beras, dan satu bungkus uborampe bunga? ini gaya nyembelih dari rosul yang mana?

Masya Allah,rela orang ‘ngotot’ mengamalkan ajaran ‘ntah akarnya dari siapa ini’,
mengapa ketika kadang ada yang berniat memurnikan mengamalkan ajran islam sedekat mungkin dengan kaidah dari rosulNya malah dia yang di anggap aneh….

Masya Allah, memang ya dekat di akhir jaman, sebagaimana dalam hadist,
di ibaratkan menggenggam sunnah rasulullah itu bak mengenggam bara api… semakin asing,,, padahal… kalau ditinjau dari ilmu sunnah,
amalan yang aneh, ya amalan yang diada adakan itu… super aneh…

Leave a Reply